oleh

Tim Kuasa Hukum ANDI Optimis MK Tolak Perkara Pilkada

INDRAMAYU (CT) – Tim Kuasa Hukum pasangan calon nomor urut 1, Anna Sophanah-Supendi (ANDI), Suhendar mengaku sangat optimis bahwa perkara Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) yang diajukan Calon Bupati dan Wakil Bupati Indramayu nomor urur 2, Toto Sucartono-Rasta Wiguna (TORA) melalui nomor register perkara 125 PHP.BUP.XIV/2016, ditolak Mahkamah Konstitusi (MK) pada agenda keputusan, Jum’at (22/01) pukul 16.00 wib nanti.

Suhendar memaparkan berbagai alasan perkara tersebut akan ditolak, di antaranya MK akan konsisten menegakkan Pasal 157 dan Pasal 158 ayat (2) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2015 terkait selisih suara, permohonan Pemohon tidak jelas karena dugaan pelanggaran tidak disertai argumentasi dan bukti yang kuat.

“Sekitar 60 perkara sudah diputus dan hasilnya tidak dapat diterima oleh MK dan kemenangan ANDI adalah kemenangan Rakyat Indramayu,” ucapnya.

Terkait dengan persoalan ijazah, dia menjelaskan bahwa persoalan ijazah bukan domain MK, walaupun pihaknya mengaku menyertakan ijazah asli dan bukti legalisir basah dalam daftar bukti di MK.

“Lagi pula sudah ada surat pernyataan dari Kadisdik Jabar melalui Sekretaris Disdik Jabar bahwa ijazah An. Sophanah adalah asli,” ujarnya.

Kemudian, kata dia terkait pendaftaran di KPU, calon bupati Anna Sophanah telah menyerahkan legalisir basah sebagai kelengkapan syarat pendaftaran dan sudah di verifikasi oleh tim di KPU.

“Jadi ibu Anna Sophanah memang tidak melegalisir ijazahnya di tahun 2015 tapi di tahun sebelumnya. Dalam persyaratan calon bupati di Peraturan KPU, tidak ada aturan yang mewajibkan yang semestinya di legalisir di tahun pencalonan,” terangnya. (Dwi Ayu)

BACA JUGA:   Demo ke DPRD Kota Cirebon, Mahasiswa Bawa Beberapa Aspirasi

Komentar

News Feed