oleh

Kejagung Minta Kejati Jabar Segera Eksekusi Yance

Ilustrasi

CIREBON (CT) – Jaksa Agung Muda Pidana Khusus dari Kejaksaan Agung, Arminsyah, telah memerintahkan kepada Kejaksaan Tinggi Jawa Barat untuk segera mengeksekusi mantan Bupati Indramayu, Irianto MS Syafiudin alias Yance. Yance ditetapkan sebagai tersangka sejak 13 September 2010, terpidana kasus korupsi pembebasan lahan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) di Desa Sumuradem, Indramayu, Jawa Barat.

Arminsyah menuturkan, bahwa sampai saat ini Kejaksaan Agung telah mendapatkan salinan putusan dari Mahkamah Agung (MA), sebagai landasan hukum untuk mengeksekusi.

Yance diputus bersalah dalam tingkat kasasi Mahkamah Agung. Yance divonis empat tahun penjara dengan denda Rp200 juta subsidair enam bulan kurungan.

Mahkamah Agung dalam website mahkamahagung.go.id dengan nomor register perkara 2862 K/PID.SUS/2015 dengan Pengadilan Pengaju Bandung dan nomor Surat Pengantar W11.U1/3642/HN.02.02/VII/2015. Majelis hakim dalam amar putusannya menyatakan mengabulkan kasasi yang diajukan oleh Jaksa Penuntut Umum. Perkara itu memiliki status ‘putus’ per 28 April 2016.

Dengan putusan itu, majelis hakim MA membatalkan putusan Pengadilan Tipikor Bandung no 19/Pid.Sus.TPK/2015/PN Bdg, tanggal 1 Juni 2015. Putusan Pengadilan Tipikor Bandung melalui putusan hakim ketua Marudut Bakara per 1 Juni 2015 yang menyatakan Yance bebas dari seluruh dakwaan.

Saat ini, Yance masih duduk sebagai Wakil Ketua DPRD Jawa Barat. Kasus ini juga menyeret tiga nama lainnya yaitu Agung Rijoto pemilik SHGU Nomor 1 Tahun 1990 yang bertindak sebagai kuasa PT Wihata Karya Agung, mantan sekretaris P2TUN Kabupaten Indramayu Daddy Haryadi dan mantan wakil ketua P2TUN yang juga mantan kepala Dinas Pertanahan Kabupaten Indramayu Mohammad Ichwan.

Berdasarkan putusan Mahkamah Agung Nomor 1451K/Pid.SUS/2011, terdakwa korupsi PLTU Sumuradem, Agung Rijoto, dijatuhi hukuman empat tahun penjara dengan denda Rp200 juta. Sementara dua lainnya, yakni Daddy Haryadi dan Mochamad Ichwan, divonis bebas. (Net/CT)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed