oleh

Benarkah Bayi Gemuk Tandanya Selalu Sehat?

Ilustrasi

CIREBON (CT) – Ayah dan ibu yang gemuk memiliki 80% kemungkinan untuk memiliki anak yang juga gemuk. Bila salah satu saja orangtua yang gemuk, kemungkinannya untuk memiliki anak gemuk menjadi 40%. Perlu diketahui, gemukĀ  yang tak diatasi bisa mengarah pada obesitas.

Bayi yang terlihat sehat dan gemuk, tentu menjadi dambaan para orangtua. Karena, bayi yang gemuk terlihat lucu dan menggemaskan. Orangtua juga merasa senang, karena merasa upayanya untuk memberikan makanan dan nutrisi untuk bayi dinilai berhasil. Tapi, benarkah bayi yang gemuk tandanya selalu sehat?

Untuk memastikan bayi mengalami obesitas atau tidak tentu diperlukan pemeriksaan. Meski begitu, ada beberapa indikator yang bisa mengarah ke ciri-ciri bayi obesitas.

Gemuk atau berat badannya di atas rata-rata berat normal untuk usianya dan besar. Terjadi kenaikan berat badan tiap bulan di atas rata-rata kenaikan berat bayi. Terdapat lipatan-lipatan pada tubuh terutama bagian dagu. Pipi tampak tembem, leher pendek atau relatif tak terlihat. Pada bayi laki-laki terjadi pembesaran payudara di dadanya dan alat kelamin kecil karena jaringan lemak di area kelamin menumpuk dan menghambat perkembangan alat vitalnya.

Bayi yang mengalami obesitas pun berpotensi mengalami gangguan kesehatan. Adanya gangguan pertumbuhan pada tulang. Pergerakan lebih lamban sehingga kesempatan bereksplorasi kurang. Obesitas pada bayi memungkinkan terjadinya napas pendek. Hal ini karena adanya pembesaran kelenjar toksil atau sering disebut amandel dan adenoid. Jika hal ini terjadi, maka akan terjadi kekurangan oksigen karena saluran nafas atas akan tertutup.

Memicu terjadinya diabetes dan tekanan darah tinggi apabila kegemukan ini terus berlangsung dan berlanjut. Akan mengalami masa pubertas yang lebih cepat atau lebih dini. (Net/CT)

Komentar

News Feed