oleh

181.174 Warga Daftar Jadi Pendamping PKH 2016

Ilustrasi

CIREBON (CT) – Sebanyak 181.174 ribu orang mendaftarkan sebagai pendamping Program Keluarga Harapan (PKH) untuk seleksi penerimaan 2016 yang dibuka oleh Kementerian Sosial.

PKH merupakan program bantuan tunai bersyarat bagi keluarga sangat miskin pada dua target yaitu kesehatan dan pendidikan.

Kesehatan menjangkau ibu hamil, ibu yang memiliki bayi atau balita, dengan bantuan Rp1,2 juta per tahun, sedangkan untuk pendidikan menjangkau atau anak usia sekolah SD hingga SMA.

Pendamping PKH bertugas mendampingi dan memastikan peserta program melaksanakan syarat yang ditentukan. Ibu hamil misalnya selalu memeriksakan kehamilannya.

Pendamping juga harus memastikan bahwa bayi dan balita mendapat imunisasi dan asupan gizi yang baik serta memastikan anak sekolah hadir di sekolah minimal 85 persen dari absensi.

Perluasan tersebut sejalan dengan target pengurangan angka kemiskinan dan PKH menjadi program prioritas Kemensos. Tahun ini anggaran PKH mencapai Rp9,8 triliun.

Dirjen Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial Harry Hikmat menjelaskan bahwa Kementerian Sosial membutuhkan penambahan 10.000 tenaga pendamping PKH dan 1.000 operator PKH karena adanya penambahan peserta PKH dan perluasan program tersebut.

Para pelamar tersebut terdiri dari berbagai jenjang pendidikan, yang terbanyak adalah strata satu (S1) mencapai 110.387 pelamar untuk pendamping dan 46.567 untuk operator PKH.

Pelamar kedua terbanyak dari jenjang diploma tiga (D3) yaitu 16.602 orang melamar sebagai pendamping dan 8.904 untuk operator PKH.

Selebihnya dari berbagai jenjang pendidikan lainnya termasuk S2 sebanyak 2.014 orang yang mendaftarkan diri sebagai pendamping dan 588 orang untuk operator PKH.

Pendaftaran secara daring telah ditutup pada 8 Mei 2016 dan hasil seleksi administrasi akan diumumkan pada Senin 16 Mei 2016 melalui laman www.kemsos.go.id serta melalui surat elektronik dan pesan singkat langsung kepada masing-masing pelamar yang dinyatakan lulus seleksi.

BACA JUGA:   Kapolres Majalengka akan Tindak Tegas Anggotanya yang Main Proyek

Kementerian Sosial memperluas jangkauan PKH dari 3,5 juta keluarga sangat miskin pada 2015 ditambah 2,5 juta pada 2016 sehingga total peserta PKH mencapai enam juta KSM. (Net/CT)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed