oleh

Tes Tertulis PPDB Dicurigai Jadi Jalan Pungli

Ilustrasi

CIREBON (CT) – Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) menerima laporan adanya pungutan liar (pungli) Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di sejumlah daerah, seperti Medan dan Bekasi. Informasi ini berdasarkan laporan masyarakat melalui posko pemantauan FSGI di sejumlah kabupaten/kota.

Dengan adanya laporan ini, Sekretaris Jenderal (Sekjen) FSGI, Retno Listyarti meminta adanya kontrol atau pengawasan ketat dari Dinas-dinas Pendidikan (Disdik) setempat.

Retno juga menyinggung modus tes tertulis yang dapat menjadi pintu masuk munculnya potensi “kecurangan” berupa uang pelicin. Dia menegaskan, bahwa hal tersebut perlu diwaspadai di daerah dan Kemendikbud juga sudah seharusnya membuat regulasi yang jelas terkait kontrol atas modus ini.

Sebelumnya, untuk di wilayah Bekasi, FSGI telah menerima laporan masalah uang pelicin. Posko FSGI di Bekasi mengungkapkan, terdapat orang tua siswa yang mencurigai praktik uang pelicin karena sekolah negeri tempat anaknya mendaftar tidak hanya menggunakan nilai Ujian Nasional (UN) sebagai satu-satunya alat seleksi. Namun masih menggunakan ujian tertulis (tes) lokal sekolah yang disinyalir mampu “menyingkirkan” siswa yang nilainya UN-nya tinggi. (Net/CT)

BACA JUGA:   Pedagang Pasar Gunung Sari Bayar Retribusi Bisa Pakai LinkAja

Komentar

News Feed