oleh

Disebut Kliennya Pindah Agama, Razman akan Ambil Langkah Hukum

Citrust.id – Kuasa hukum IE, Razman Arif Nasution, membantah pernyataan FS yang menyebutkan kliennya beragama muslim seperti yang tercantum KTP versi FS.

Razman mengatakan, dalam gugatan disebutkan, IE telah berpindah agama dari Islam, Budha dan Katolik. Sementara, Razman mengklaim kliennya tidak dapat dibuktikan memeluk agama Islam, hanya saja sempat menikah siri dengan wanita muslimah.

“Klien kami tidak dapat dibuktikan pernah memeluk Islam. Kalau menikah dengan wanita muslimah, iya. Tetapi tidak dapat dibuktikan dengan data bahwa IE memeluk agama Islam,” kata Razman.

Razman menegaskan, bila seseorang menjadi mualaf, harus ada prosesnya sesuai dengan atur yang berlaku di agama Islam, seperti mengucapkan dua kalimat syahadat. Namun, mualaf harus memperhatikan syarat administrasi untuk melengkapi status sebagai muslim di Indonesia.

“Tidak bisa begitu saja seseorang telah menjadi mualaf. Harus ada proses pengucapan dua kalimat syahadat, minimal disaksikan dua orang saksi yang tercatat dalam dokumen. Sesudah proses pengislaman, pengurus akan menerbitkan sertifikat. Nah,┬ásertifikat ini yang dapat digunakan untuk mengubah KTP atau administrasi kependudukan lainnya,” ujar Razman

Selama ini, lanjut Razman, IE tidak dapat dibuktikan telah melakukan proses menjadi mualaf. Tiba-tiba status agama di KTP versi FS menjadi Islam. Beda dengan KTP asli milik IE yang beragama Katolik.

“IE tidak dapat dibuktikan menjalani proses mualaf. FS bisa tidak menyebutkan siapa saksi saat IE mengucap dua kalimat syahadat. Ada tidak dokumen yang menyatakan IE mualaf dan siapa yang mengeluarkan sertifikat mualaf tersebut? yang dapat menjadi ajuan saat membuat KTP dan dokumen lainnya,” ujarnya

Razman juga mengatakan, kliennya IE akan mengambil langkah hukum, untuk membersihkan nama baik IE. Menurutnya, FS dengan sengaja mengatakan IE sebagai pemeluk agama Islam dan Budha kemudian Kristen.

“Kami akan mengambil langkah hukum terhadap FS yang menyatakan IE menyebar berita bohong dan pencemaran nama baik. Bisa dijerat dengan UU ITE,” pungkas Razman.

Komentar

News Feed