oleh

Agar Pertanian Semakin Maju, Kementan dan BPS Buat Sistem Pendataan Pangan Online

Ilustrasi

CIREBON (CT) – Kementerian Pertanian (Kementan) bekerja sama dengan Badan Pusat Statistik (BPS) membangun metode dan sistem pendataan pangan secara online. Tujuannya, agar data yang akurat dan terbaru dapat digunakan dalam pengambilan keputusan secara cepat dan tepat sehingga pertanian semakin maju dan petaninya lebih sejahtera.

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Sugiyono mengatakan, bahwa kebijakan pemerintah untuk membenahi data pangan dan membangun satu data dan satu peta, memang sudah mendesak untuk dilakukan.

Berdasarkan Informasi Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) Kementan, perbaikan yang dilakukan, yakni sudah dikembangkan sistem Short Message Service (SMS) melalui handphone untuk pelaporan luas tambah tanam padi secara harian dari setiap kecamatan dan kabupaten/kota. Hasil SMS langsung dimonitoring online melalui website, sehingga setiap ada lokasi tanam harian dapat dimonitor dari provinsi dan pusat.

Kedua, monitoring luas tanam dan panen padi menggunakan satelit citra landsat-8 yang lebih akurat di seluruh Indonesia bersama LAPAN. Ketiga, melakukan ground-cek dan verifikasi luas tanam dan panen menggunakan metode grid squere berbasis peta kerja citra satelit resolusi sangat tinggi dari LAPAN.

Keempat, melakukan pendataan stok gabah/beras di penggilingan. Kelima, melakukan sistem pendataan stok penggilingan. Dan keenam, melakukan audit dan pemetaan lahan, pemetaan sistem perbenihan, audit jaringan irigasi dan lainnya. (Net/CT)

BACA JUGA:   Densus 88 Geledah Rumah Terduga Teroris di Kabupaten Cirebon

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed