oleh

Logo Slank Dipermasalahkan Mantan Personel

Citrust.id – Eks bassis Slank yang kini jadi pembetot bass BIP Band, Bongky Marcel, menyoal logo Slank yang digunakan Slank sejak album Generasi Biru (tahun 1994). Ia curhatkan lewat video singkat yang dishare pertama kali oleh Amin Bearland.

Berikut statment Bongky dalam video tersebut: “Tau gak gue bikin logo itu kan pake hati gue. Lama, bikinnya 4 hari, darah gue ampe habis. Trus lo bikin bikin aja sembarangan, ga pake ini, ngambil untung sendiri, kenyang sendiri, gak bilang izin ama gue lagi, tau ga,” seru Bongky dalam video tersebut.

Kontan, dalam waktu singkat video itu menjadi viral dan dishare oleh ratusan netizen baik Bipers maupun Slankers. Seiring viralnya video tuntutan logo tersebut, Bongky terus melancarkan jurus maut halusnya lewat status-status yang sarat makna.

“LEPAS DR WORO2 LOGO (GW YG BIKIN).. TETEP Haq Intelektual (patent) dikonfirmasi. Gw nanti kasi statement spy clear… Krn slama ini gw ngga pernah DIKONFIRMASI…. SALAM KREATIF #ANTIDOKTRIN,” tulisnya.

Status dengan background hitam tersebut ditanggapi oleh 228 netizen dengan 40 komentar dan 26 kali share. Dari tanggapan beragam yang muncul, Bongky hanya mencetuskan komen “Gw bs jelasin analogi soal design kaga bs ngeles lah sm gw,” ujarnya.

Lagi dan lagi, status Bongky terus diluncurkan hingga kemarin, Jumat (11/1/2019). “Ntr itung2an  kita yak #piss,” imbuhnya. “Kalau urusan matematik kelar, logo gw bebasin buat publik domain kenang2an gw buat yekan yekan,” serunya lagi. “Gw benci sbnrnya urusan gini.. Cm didiemin urusan haq gw bs dosa jg dibawa ke akherat… #forgiveme #antikufur,” tulis Bongky yang juga ditanggapi ratusan komentar.

Sedangkan pada sebuah komentar Bongky menjawab pertanyaan Slankers bernama Andre Slengean yang mempertanyakan soal logo. Lalu Bongky pun menjawab: “Gw sendiri inisiatif yg bikin pas lg rekaman album generasi biru… Krn paten logo 1 punya mas budisoesatio,” jawabnya.

Sementara itu, dari pantauan di IG Bongky (@bongqmarcelworld) ternyata jauh lebih heboh lagi. Ratusan bahkan ribuan netizen menyimak seruan Basis yang heboh dengan sebutan “Mas Bambang” ini.

Bongky malah membagikan sebuah postingan milik @nathanwearh_ yang ulasannya menyebutkan “Berarti urusan utamanya hak paten logo.. Kalau om @bongqmarcelworld udah patenin tuh logo ya bisa minta royalty.. Kalau belum ya berarti dari sisi kesadaran yg makai aja mau menghargai hak cipta apa ngga.. Tapi slank khan duta KPK ya kalau ga salah.. Berarti anti korupsi donk.. Yee kaan.. Yeee kaaan..,” tulis nathanwearh.

Status tersebut dikomen oleh 204 komentar, bahkan sejumlah netizen memention para personel Slank yakni Bimbim, Kaka, Ivanka, Ridho, dan Abdee berkali-kali. Namun tak satupun personel Slank yang muncul lewat komentar atau balasan.

Redaksi sendiri, sudah mengkonfirmasi Bimbim melalui pesan IG, namun tak ada balasan hingga berita ini diturunkan, Minggu  (13/01/2019). Tetapi dalam sebuah video yang diunggah beberapa waktu lalu, Slank juga sejatinya menyadari, bahwa penggunaan logo ini memicu masalah yang kompleks.

Seperti disampaikan Ivanka (Basis Slank). “Kita punya permasalahan yang gak simpel sih. Kesalahan kita kompleks,” ujarnya. Lalu pada momen wawancara HUT Slank itu, Kaka Vokalis Slank yang kembali memperjelasnya.

“Sebenernya ini hak start dari Bongky, terus aku, metamorfosa,” terangnya. Kaka bahkan berencana melakukan sayembara kepada penggemarnya (Slankers) dalam andil pembuatan logo Slank ini. “(Design logo) Slankers banyak yang keren-keren lagi. Cuma kita belum ada concern untuk album kapan,” sambung Kaka. (Abduh)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed