oleh

Sebuah Kota, Sebuah Peradaban

Oleh NURDIN M.NOER*

BANYAK orang yang ambivalen tentang kota, percaya bahwa mereka mewujudkan yang terbaik dan terburuk terhadap aspek peradaban. Di satu sisi keragaman masyarakat dan kegiatan mendorong inovasi dan kreativitas yang pada gilirannya menciptakan peluang yang menarik masih lebih banyak orang. Di sisi lain, masalah kepadatan penduduk, kejahatan, kemiskinan dan polusi. Kota-kota oleh karena itu, telah datang untuk mencerminkan harapan dan ketakutan dari dunia modern.

Definisi daerah perkotaan dibedakan dengan perdesaan, berbeda dari satu negara dengan negara lain. Meskipun sebagian besar demografi akan menerima, bahwa kota-kota besar, padat penduduk, daerah built-up, ada sedikit kesepakatan tentang bagaimana untuk mendefinisikan “urban” menggunakan ukuran objektif. Kebanyakan negara menggunakan kombinasi kriteria: biasanya ukuran populasi, kepadatan penduduk dan tingkat daerah built-up. Namun, beberapa negara menggunakan pengukuran yang sama.

Dalam istilah ekonomi, semua kota adalah sama dalam berbagai fungsi, seperti manufaktur, ritel dan jasa yang mereka sediakan. Fungsi-fungsi ini adalah basis ekonomi dari kerja pembangkit kota dan kekayaan. Semakin besar sebuah kota, semakin banyak dan cenderung sangat khusus fungsinya. Sebaliknya, kota-kota kecil dan kota-kota memiliki fungsi yang lebih sedikit, yang cenderung lebih bersifat umum. Di bidang kesehatan, misalnya, klinik ditemukan di berbagai tempat, tapi rumah sakit pendidikan khusus cenderung terletak hanya di kota-kota besar.

Data Encarta 2003 menyebutkan, ada beberapa alasan untuk konsentrasi berbagai fungsi kota. “Kolam besar” penduduk perkotaan menopang permintaan untuk fungsi-fungsi khusus. Klustering, atau aglomerasi (pemusatan pada lokasi tertentu), kegiatan terkait menghemat waktu dan uang. Kota ini juga terkait dengan pemukiman lain oleh jaringan transportasi, sehingga mudah bagi orang-orang dari luar kota untuk melakukan perjalanan di sana untuk mengakses barang dan jasa kota menyediakan.

BACA JUGA:   Kedubes Amerika Tertarik Pariwisata Kuningan

Kota juga dapat didefinisikan dalam hal komposisi sosial mereka. Kota adalah tempat khas dengan populasi yang besar, padat dan heterogen. Beberapa orang akan berpendapat, kualitas ini menimbulkan cara urban khas hidup. Di masa lalu, ketika kota itu jelas batas-batasnya dari pedesaan sekitarnya dan komunikasi yang lebih terbatas dari pada sekarang, cara urban ini hidup terbatas pada kota-kota itu sendiri. Seperti kota-kota telah diperluas dan komunikasi massa telah menyebarkan nilai-nilai perkotaan, bagaimanapun menjadi semakin sulit untuk mengidentifikasi gaya hidup unik urban.

Lebih urban

Suatu negara dikatakan menjadi lebih urban kota-kota yang tumbuh dalam jumlah populasi perkotaan yang bertambah besar dan proporsi penduduk yang tinggal di daerah perkotaan meningkat. Tingkat urbanisasi bervariasi di tiap kota seluruh dunia, tetapi umumnya mencerminkan kekayaan masing-masing negara. Orang kaya, negara-negara industri cenderung menjadi penopang paling tinggi urbanisasi. Di Belanda misalnya, 89 persen dari populasi perkotaan, dibandingkan dengan hanya 13 persen di Ethiopia , negara yang jauh lebih miskin. Dalam sejarah, tingkat urbanisasi telah relatif rendah di Afrika dan Asia dibandingkan Eropa dan Amerika Utara. Namun, sebagai akibat dari migrasi besar-besaran dari daerah pedesaan dan peningkatan alam di populasi perkotaan itu sendiri, populasi kota-kota di negara berkembang telah berkembang pesat. Populasi Kairo misalnya, telah tiga kali lipat dalam 40 tahun terakhir dan lebih dari setengah dari orang-orang Afrika diperkirakan akan tinggal di kota pada tahun 2020. Demikian pula pangsa perkotaan penduduk di China telah meningkat dari sekitar satu dari lima pada tahun 1960 menjadi hampir setengah hari.

Lokasi kota sering tergantung pada fungsi aslinya yang biasanya berhubungan dengan pertanahan, perdagangan, sumber daya, administrasi atau agama. Kebutuhan strategis yang sangat penting di masa lalu, terutama ketika kontrol gerakan melalui daerah sangat penting.

BACA JUGA:   Pemkot Benahi Tata Kelola Keuangan untuk Cegah ASN Langgar Hukum

Perdagangan merupakan kekuatan yang lebih damai yang mendorong lokasi kota. Komunikasi yang baik dan jaringan transportasi sangat penting, jika kota perdagangan yang berkembang. Sebagai contoh, Singapura mengontrol Selat Malaka, salah satu jalur pelayaran utama antara pelabuhan Asia Timur dan orang-orang Barat.

Akhirnya, sejumlah kota berasal di situs suci. Mekah telah mengembangkan terutama karena itu adalah tempat kelahiran Nabi Muhammad. Jutaan orang dari seluruh dunia Islam berduyun-duyun ke sana setiap tahun pada ziarah yang dikenal sebagai haji.

Kota-kota yang telah dikembangkan dalam budaya umum yang sering memiliki kesamaan yang kuat. Misalnya, bagian-bagian yang lebih tua dari kota-kota Islam Kairo, Damaskus dan Fès semua berbagi sejumlah fitur fisik. Di tengah masing-masing berdiri benteng, masjid utama, istana dan pasar. Kota ini dibagi menjadi tempat yang berbeda yang menyerupai desa dan sampai saat ini, sebagian besar dari kehidupan sehari-hari seseorang akan mengambil tempat di sana. Sementara itu, penataan dan dimensi jalan dan arsitektur dan orientasi rumah sesuai dengan pedoman yang ditetapkan dalam Alquran. []

*) Wartawan senior, pemerhati kebudayaan lokal.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed