oleh

Kampanye Politik, Dokter PNS ini Dilaporkan ke Panwaslu Indramayu

Citrust.id – Salah satu dokter PNS di Indramayu resmi dilaporkan ke Panwaslu Indramayu, pasalnya diduga kuat melakukan kampanye mendukung calon nomor urut 3 Paslon Sudrajat-Syaikhu Pilgub Jabar 2018. Sebelumnya, ia juga dilaporkan ke Polres Indramayu atas dugaan penghinaan terhadap presiden, oleh relawan Jokowi.

Hal itu dilaporkan resmi oleh wakil ketua Tim HASANAH Kabupaten Indramayu sekaligus Sekjend PDI Perjuangan Indramayu, H. Sirojudin SP, didampingi Kepala Biro Hukum dan Advokasi Tim HASANAH Indramayu sekaligus Wakil Ketua Bidang Politik Hukum dan Keamanan Sahali SH, di kantor Panwaslu Indramayu, Senin (25/06).

Wakil ketua tim pemenangan calon nomor urut 2 Hasanah, H Sirojudin SP mendesak kepada penegak hukum, khususnya yang fokus pada pengawasan Pemilu yang tergabung dalam Gakkumdu untuk segera memproses secara serius sebagai efek jera bagi PNS yang melanggar UU.

“Seluruh penegak hukum GAKUMDU di Indramayu untuk proaktif dalam ikut mewujudkan demokrasi politik yang fair dan tidak terciderai,” tegasnya, Selasa (26/06).

Menurutnya, perilaku dokter PNS tersebut dapat menjadi virus bagi pejabat negara lainnya, sehingga sangat berimbas pada kualitas pelayanan rakyat.

“Saya khawatir ini akan jadi virus bagi PNS lain jika tidak diberi efek jera,” tandasnya.

Sementara, Sahali SH menambahkan, konten yang dilaporkan adalah tindakan ASN melakukan kampanye untuk mendukung salah seorang paslon Cagub Jabar No.3 Asyik.

“Ini harus menjadi perhatian bagi seluruh ASN yang ada di Indramayu,” katanya

Ia juga mengingatkan bagi PNS lain agar tidak terpancing atau terkena rayu politisi untuk ikut berkampanye, pasalnya hal itu dilarang keras oleh UU, dan mestinya PNS fokus pada pelayanan rakyat. /didi

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed